Category: kaum Berawan


Pengalaman berada di Mulu tidak mungkin aku lupakan.  Masa tu usia aku masih muda, mempunyai seorang kawan yang memang ada kaitan dengan Mulu memudahkan aku untuk ke sana.  Berada di sana bukan sebagai pelancong lebih menyeronokkan apalagi aku berpeluang mengenali kaum Berawan yang tidak pernah ku dengar nama kaum tersebut sebelum ini.  Hidup bersama mereka walaupun tidak lama cukup untuk aku mengatakan kaum Berawan adalah kaum yang ikhlas menerima orang asing.  Mereka peramah dan mesra malah tidak sukar bergaul dengan kaum ini kerana mereka boleh berbahasa Melayu Sarawak.

Buat pengetahuan anda selain dari kaum Berawan, di Mulu juga dididami oleh kaum Penan.  Terdapat sebuah penempatan Penan yang di sediakan oleh kerajaan di Mulu.  Penempatan  Penan ini termasuk dalam pakej lawatan pelancong dan anda boleh membeli hasil kraftangan mereka ketika melawat rumah panjang mereka.

Di Mululah aku belajar hidup seadanya.  Di sini semuanya mahal.  Makanan harganya dua atau tiga ganda kali lebih mahal.  Ini di sebabkan lokasi Mulu itu sendiri yang terpencil. Hendak ke sini pun cuma ada dua pilihan.Jika nak cepat naik ‘belon’ , kalau tidak, guna bot. Guna bot lebih adventure kerana inilah peluang anda  mengenali Sarawak  dengan lebih dekat.  Aku lebih suka ‘belon’. Jimat tenaga dan masa.  Disinilah aku pertama kali memandu jeep  dan kenderaan pacuan empat roda.   Makanan?  Untuk lebih selamat bekallah sendiri.  Anda tidak tahu perkakas yang digunakan mungkin diguna untuk makanan yang anda tidak suka.

Malam diMulu, para pelancong lebih suka ke pub kampung.  Mereka guna bot untuk ke pub tersebut.   Itulah pengangkutan utama yang cepat dan mudah di sini. Sungai adalah  umpama jalan raya di sini.Mereka menghabiskan masa berkaraoke dan menari selain minum sampai mabuk.  Aku tidak melepaskan peluang mengikut kawan ke situ walaupun hatiku begitu takut naik bot waktu malam.  Bukan susah untuk mengelak dari minum dan menari bersama mereka cuma ianya perlu sedikit diplomasi.  Aku ke situ bukan untuk berseronok, tetapi adalah tidak manis jika orang tempatan mengajak ketempat hiburan mereka  kita pulak berlagak sombong dan menolak.  Pergi ajelah asalkan masih ingat siapa kita.  Tak semestinya kita perlu ikut budaya mereka.

Malah aku sempat meraikan malam krismas yang begitu meriah di sana.  Ya, sudah menjadi adat kaum Ulu, mereka akan menjamu tuak kepada tetamu mereka semasa perayaan mereka. Selalunya jika anda orang tempatan, mereka akan memaksa anda meminum tuak sebagai menghormati adat resam mereka tetapi pakaian yang aku pakai menyelamatkan aku.  Mereka juga menghormati adat dan kepercayaan orang lain.  Cuma perlu senyum, ambil gelas yang diberi dan berikan kepada kawan sebelah anda(kawan aku tu kaum Berasan).  Sebelum mengikut kawan bertandang ke rumah saudara maranya, aku takut juga.  Aku tanya bagaimana nak mengelak dari terpaksa minum dan makan makanan mereka tanpa menyakiti perasaan mereka.  Terlalu mudah.  Mereka sudah seronok jika anda bertandang ke perayaan mereka dan tentulah kawan aku tu yang paling banyak membantu.  Rupa-rupanya mereka ada menyediakan minuman lain seperti coke untuk orang seperti aku.

Aku sebenarnya bersyukur kerana pengalaman di Mulu banyak mengajar aku erti kehidupan seadanya.  Disinilah juga aku mendapat tahu bahawa ada orang dari negara Brunei mempunyai ikatan kekeluargaan dengan orang Berawan,  Bagaimana ikatan itu terjadi pada waktu dahulu, lupa pula aku nak tanya.  Mereka kerap bertandang ke sini untuk melawat keluarga mereka yang berbeza agama dan bangsa ini.

Nasihat saya, kalau anda ke Mulu cubalah kenali bangsa ini selain melihat keindahan gua-gua di sini.  Suatu hari nanti aku akan tetap ke sini untuk mengenang kembali pengalaman aku di sana.  InsyaAllah…..

Di Sarawak terdapat perbagai bangsa dan suku kaum dengan bahasa yang berbeza antara satu kawasan dengan kawasan yang lain walaupun tergolong dalam suku kaum yang sama. Kaum Melanau misalnya mempunyai bahasa mereka tersendiri mengikut kampung dan asal mereka.
Bagi kaum Melanau Bintulu dan Niah mereka mempunyai versi bahasa Melanau mereka yang tersendiri, unik dengan sebutan yang dalam(tajwid tersendiri)
Saya akan berkongsi beberapa perkataan yang saya pelajari semenjak bersuamikan orang Vaie(Bintulu)… Continue reading

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.