Itulah yang dilaporkan dalam borneo Post.

Timbalan Ketua Menteri Datuk Patinggi Tan Sri Dr Georeg Chan berkata, kes itu dilaporkan berlaku dari 1 hingga 28 Januari ini.

Bagi ibu bapa yang telah membelanjakan sejumlah wang untuk pendaftaran ke pusat jagaan dan tadika swasta tentulah merasa risau dengan tahap kesihatan anak-anak mereka.

Yang peliknya ada ibu bapa terutamanya yang bekerja tidak memperdulikan orang lain dengan menghantar anak-anak yang demam dan mempunyai simpton2 H1N1 ke sekolah dengan alasan tiada orang yang boleh menjaga mereka di rumah.

Kita sebagai ibu bapa sepatutnya lebih bersikap bertanggungjawab untuk tidak menyebabkan penularan penyakit yang agak menakutkan.

Advertisements