Pertama kali anak ku kena chicken  pox, aku amat risau, namun anak ku yang kena relax je.  Mula-mula tu dia demam dan terasa seperti ada sesuatu seperti jerawat tumbuh kat badan dia.  Gatal katanya.

Oleh kerana aku risaukan penyakit H1N1 aku bawa dia ke klinik.  Doktor sahkan kena chicken pox.  So cuti seminggu lebih.  Bermulalah tubuh badan anakku di penuhi chicken pox.  Nasib baiklah si bongsu yang kena.  Dia ni seorang yang sangat tabah dan pandai mengurus diri selain tidak banyak kerenah ketika demam.  So, aku cuma terangkan berapa kali makan ubat dan  perkara asas yang lain, lepas tu dia pandai uruskan sendiri.  Aku cuma perlu tolong sapu ubat kat badan dia selepas mandi dan nasihatkan dia tak boleh garu.

Selain dari tu, aku tak nak bagi dia minum air kelapa takut jadi seperti uncle dia, teruk betul bila seluruh tubuh badannya keluar chicken pox.  Ubat antibiotik dan demam dari doktor selain ubat sapu dan tahan gatal sudah cukup dan tak perlulah lagi dengan ubat-ubat kampung yang aku sendiri tak boleh nak sediakan.

Cuma aku pantangkan telur dan makanan seperti udang dan belacan serta kicap.  Saje ikut petua orang tua. Anak aku pun tak kisah sebab berpantang makan makanan kegemarannya tu buat sementara.  Akhirnya tak sampai seminggu dengan izin Allah anakku pun ok dan seronok sebab dapat ke sekolah semula.  Nasib baik, kat wajah cutenya tak banyak so rakan-rakan tak perasan yang dia baru kena chicken pox.

Buat anda tak payah risau bila anak anda terkena chicken pox, yang penting jangan suruh dia ke tempat umum untuk mengelakkan orang lain terjangkit sama.

Advertisements